Lihatnya Bikin Nyesek! Usai Diteriaki Maling oleh Saudaranya, Pelajar SMA Ini Dipersekusi Warga hingga Tewas Mengenaskan

Infoteratas.com - Akun Facebook Yuni Rusmini menceritakan kisah seorang pelajar kelas II di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 3 Tebing T...

Infoteratas.com - Akun Facebook Yuni Rusmini menceritakan kisah seorang pelajar kelas II di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 3 Tebing Tinggi bernama Nur Jamal, tewas mengenaskan pada Minggu (25/6) yg lalu.

Nur Jamal tewas usai diteriaki maling oleh seorang anggota keluarganya, lalu warga melakukan persekusi hingga dirinya tewas.

Hingga kini, kausu presekusi pelajar berusia 17 tahun itu belum mendapatkan keadilan.


Nur Jamal tewas tepat di Hari Raya Idul Fitri 1438 H.

Ayah Nur Jamal, Ngatiman yang bekerja sebagai buruh panggul di pasar ini tak menduga bahwa ia harus kehilangan anak bungsunya.


Anak bungsunya meninggal secara mengenaskan setelah dianiaya dan dihakimi massa atas tuduhan hendak mencuri sepeda motor.

Peristiwa persekusi yang terjadi di Dusun III Kampung Banten, Desa Paya Lombang, Kecamatan Tebing Tinggi, Kabupaten Serdang Bedagai ini pun masih menyisakan sejumlah misteri.

Begini cerita selengkapnya

"Dilema keadilan bagi rakyat miskin KoRban persekusi hingga tewas.
SEORANG pelajar kelas II di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 3 Tebing Tinggi bernama Nur Jamal, tewas mengenaskan pada Minggu (25/6) yg lalu.

Pelajar berusia 17 tahun itu menjadi korban persekusi yang dilakukan oleh warga usai diteriaki ‘maling’ oleh seseorang yang tak lain adalah masih ada hubungan keluarga dengannya.

Sedihnya, peristiwa itu terjadi tepat di Hari Raya Idul Fitri yang seharusnya hari paling bahagia bagi keluarga muslim di seluruh belahan bumi.


Namun nyatanya hari itu malah menjadi hari paling menyedihkan dan menyayat kalbu bagi keluarga Ngatiman.

Pria berusia enam puluh tahun yang seharinya bekerja sebagai buruh panggul di pasar ini tak menduga bahwa ia harus kehilangan anak bungsunya pada perayaan lebaran 1 Syawal 1438 Hijriah yang jatuh Minggu (25/6) silam.

Anak bungsunya meninggal secara mengenaskan setelah dianiaya dan dihakimi massa atas tuduhan hendak mencuri sepeda motor.

Peristiwa persekusi yang terjadi di Dusun III Kampung Banten, Desa Paya Lombang, Kecamatan Tebing Tinggi, Kabupaten Serdang Bedagai ini pun masih menyisakan sejumlah misteri.

Bagai disambar petir di siang bolong bagi keluarga begitu peristiwa tewasnya Nur Jamal (17) pelajar kelas dua SMA Negeri 3 Tebingtinggi ini.


Betapa tidak, pagi menjelang siang Nurjamal berpamitan kepada ibunya Sutinem (52) untuk bermain–main menemui temannya di hari raya.

Bahkan sebelum pergi Nur Jamal masih minta uang lima belas ribu rupiah kepada ibunya yang sehari–hari berjulan tape keliling.

Berpamitan dan meminta uang itu pula lah pertemuan terakhir Sutinem, warga Jalan Koperasi, Kelurahan Karya Jaya, Kecamatan Rambutan, Kota Tebing Tinggi, Sumatera Utara ini dengan anak bungsunya.
Sebab, saat pulang ke rumah, putra kesayangannya itu tak lagi bernyawa. Nur Jamal tewas setelah diamuk massa karena dituduh mencuri sepedamotor di kampung lain.
Sejak saat itu, hati keluarga ini hancur.

Hari dan minggu berganti disusul bulan, namun kisah kematian Nur Jamal yang sempat bercita-cita menjadi tentara ini pun masih menyisakan sejuta kepedihan dan misteri bagi keluarga.

Kasus meninggalnya Nur Jamal dibawah kekejaman dan amukan massa sudah dilaporkan ke pihak kepolisian.

Keluarga yang tidak terima atas peristiwa kematian Nur Jamal mencoba mencari keadilan dengan bantuan saran dari kerabat, mereka pun membuat laporan pengaduan ke Polsek pada 1 Juli 2017 silam.

Selanjutnya mereka menerima surat dari Kepolisian Resort Tebing Tinggi, tentang perkembangan kasus kematian Nur Jamal.

Sayangnya, mereka belum mendapat kepastian hukum atas peristiwa yang merenggut nyawa itu.

Hingga kini, Minggu (17/12) mereka masih terus mencari keadilan atas kejadian yang menimpa Nur Jamal.

Tak mampu berbuat banyak, Suparli salah seorang abang Nurjamal pun mencurahkan semua keluh dan kesahnya ke media sosial.

Berbagai komentar pun ia terima disana, banyak yang mencela dan menyebut bahwa sudah pantas maling dimassakan (persekusi).

Namun tak sedikit pula yang bersimpati kepada keluarga ini atas musibah yang menimpanya.


Saat dihubungi, Suparli menceritakan bagaimana cerita peristiwa tersebut sampai kepada mereka dan bagaimana keresahan serta kegundahan yang mereka alami.

Dikisahkan Suparli, sore 25 Juni 2017 ia dan abangnya Sugianto sedang bersilaturahmi di rumah Condro, Lingkungan III yang berjarak sekitar satu kilometer dari rumahnya.

Seolah tak percaya dengan apa yang didengarnya, ia dihubungi melalui telepon bahwa adiknya sedang sekarat dan saat itu tengah berada di Rumah Sakit Bhayangkari Tebing Tinggi.

Ia pun menyampaikan kabar tak baik itu kepada abangnya, seketika itu pula lah mereka bergegas.

Suparli pulang ke rumah, sementara abangnya Sugianto berangkat ke rumah sakit.

Ternyata kabar yang diterimanya benar, saat pulang ke rumah untuk menyampaikan kabar itu, Suparli tak lagi menemukan Ngatiman orang tuanya.

Saat itu Ngatiman telah berada di Polsek Tebing Tinggi, dan selanjutnya ke rumah sakit untuk memastikan kondisi dan keberadaan anaknya.

Ternyata apa yang ia dengar sebelumnya dari temannya bahwa seseorang yang dimassakan di Payah Lombang adalah adiknya.

Malam itu juga, sekitar pukul 19 .20 Wib, atau tepat di hari lebaran, gema takbir yang masih terdengar, tergantikan raungan suara sirine ambulance yang membawa jenazah Nur Jamal ke rumah duka.

Kerumunan orang dan warga memenuhi rumah dan halaman, mengucapkan rasa turut berduka dan melantunkan ayat-ayat suci menghantarkan Nur Jamal kembali kepada sang Khalik.

Disampaikan Suparli, pada malam itu rumah mereka juga kedatangan tamu sejumlah petugas kepolisian.

Menanyakan kepada keluarga apakah jenazah Nur Jamal akan di otopsi atau tidak.

Namun keluarga mereka saat itu menyatakan agar jenazah tak usah diotopsi, mengingat kondisi ekonomi keluarga mereka yang tak mampu dan mereka memahami bahwa biaya otopsi sangatlah mahal.

“Saat malam itu ada beberapa polisi dari tebing yang datang pak, menanyakan apakah almarhum (Nur Jamal) akan diotopsi, tapi kami bilang gak usah karena kami orang tak mampu dan otopsi mahal. Habis itu polisinya memfoto jenazah dan pergi,” ujar Suparli.

Keesokan harinya setelah dimandikan dan disholatkan, para kerabat dan sejumlah warga pun menghatarkan jenazah Nur Jamal ke TPU Islam Gang Ikhlas, tak jauh dari kediaman mereka.


Usai acara pemakaman, informasi dan cerita tentang tewasnya Nur Jamal pun makin sampai ke telinga mereka.

Baik dari postingan orang di facebook maupun informasi yang mereka dengar langsung dari orang.

Dijelaskan Suparli, informasi yang sampai kepada mereka kejadian tersebut berawal ketika Nur Jamal tertangkap saat mendorong satu unit sepeda motor Mega pro milik S, warga Sungai Pinang yang sedang bertamu di rumah K, di Dusun III Kampung Banten, Desa Paya Lombang, Kecamatan Tebing Tinggi, Kabupaten Serdang Bedagai.

Melihat ada orang yang mendorong sepeda motor milik tamunya, W istri K pun meneriaki maling.

“Informasi yang kami dapat pak, saat itu almarhum ketahuan mendorong sepedamotor Honda Mega Pro milik Sobirin, tamunya pak K. Trus diteriakin maling sama ibu W (istri K). Saat itu warga mengamuk dan menghakimi adik saya,” cerita Suparli.

Ditambahkan Suparli, K masih memiliki hubungan kekeluargaan dengan ibunya, Sutinem.

Sekitar lima bulan sebelum peristiwa mengenaskan itu Sutinem berkunjung kesana dan membawa Nur Jamal.

“Sebenarnya kami masih ada hubungan saudara sama pak K, neneknya mamak, kakak beradik dengan neneknya pak K. Lima bulan sebelum kejadian mamak baru jalan-jalan ke sana sama almarhum,”tambahnya.

Kini semua telah terjadi, Suparli dan keluarga serta kedua orangtuanya pun menaruh harapan yang sangat besar kepada pihak kepolisian untuk mengungkap kasus kematian akibat kekerasan dan tindakan main hakim sendiri yang menimpa adiknya Nur Jamal.

Kapolres Tebing Tinggi, AKBP Ciceu Cahyati Dwimeilawati, SH, MH yang dikonfirmasi beberapa waktu lalu atas kasus tersebut, mengarahkan penulis untuk menghubungi Kasubbag Humas sebab Kapolres yang akrab dipanggil ibu Cece ini mengaku sedang sertijab di Polda Sumut.

“Ke kasubag Humas saja ya, soalnya saya lagi di polda ini sertijab,” ujar ibu Cece sambil mengakhiri sambungan telepon.(Tribunnews.com)

COMMENTS

Nama

9 naga,1,Adu Panco,1,afi,20,agama,3,ahmad dhani,111,AHOK,466,AHY,44,alexis,3,AmienRais,21,Anies,126,antasari,2,Arcandra,1,Ari Wibowo,6,Ario,4,ario kiswinar,5,artikel,1,ayu tt,6,azizi travel,2,banjir jakarta,2,Berita,705,berita hiburan,5,berita unik,144,bom,10,breaking news,1,Budayawan,1,Budi Gunawan,1,buni yani,28,bunuh diri,17,caisar,2,Daerah,1,debat pilkada,6,deddy corbuzier,6,demo ahok,21,demo jokowi,2,demo kspi,8,demokrat,2,Djarot,4,DKI,94,DPR,4,Ekonomi,3,entertaiment,488,Fadli Zon,52,Fahri,46,first travel,58,fpi,408,freeport,2,FrontBetawi,3,geby,3,gerindra,10,gibran,21,Golkar,2,Habibrizieq,52,Habiburokhman,2,hari tanoe,1,hate speech,78,headline,1,hoax,3,Hukum,15,Ibu Eni,1,ILC,2,Indro Warkop,1,info sehat,2,infrastruktur,1,internasional,68,intoleransi,1,inul,4,Irmangusman,1,Islami,5,isu PKI,3,IwanFals,1,Jakarta,5,Jakmania,8,jogja,1,JOKOWI,253,jonru,68,jupe,15,jusuf kalla,5,kaesang,57,kahiyang,21,Kapolri,17,kasus ahok,16,kasus antasari,3,kasus buni yani,10,kasus dwi,4,kasus eggy sudjana,6,kasus ektp,12,kasus habib rizieq,172,kasus HT,12,kasus makar,20,kasus mirna,1,kasus pancasila,1,kasus reklamasi,2,kasus siti,3,kasus sumber waras,3,kecelakaan,15,kecelakaan kapal,2,Kemang,1,KIP,1,kisah,4,Kontroversi,20,kpk,29,kriminal,88,lion air,2,loker,1,Lulung,7,maia,12,Marioteguh,10,marissa,10,mbah mijan,1,menpora,2,menteri susi,14,mudik2017,3,MUI,14,nasdem,1,Nasib Guru,3,nasioanal,2,Nasional,891,nasional. pilgub dki,2,naso,1,news,143,nikita,7,NU,20,Nusronwahid,2,ojek online,1,oke oce,1,olahraga,11,opick,6,Opini,4,pan,9,paradise papers,4,PDIP,20,pedofil,3,pelakor,4,pembunuhan,2,Peristiwa,1,Pilgub DKI,175,pilgubsu,1,pilih,1,pilpres 2019,2,Pilpres 2019 Golkar,2,PKS,12,polisi,2,politik,1132,prabowo,5,PRESTASI AHOK,1,Ragam,43,raja arab,22,Ratna Sarumpaet,13,razman,5,ridwan kamil,13,rina,1,Risma,3,rohingya,5,rosita,13,Ruhut,4,Saipul Jamil,2,sam aliano,1,sandi,14,sandiaga,109,Sanusi,2,saracen,69,SBY,74,sejarah,3,sepak bola,7,setnov,27,sidang ahok,50,sri mulyani,2,Sumber waras,2,Susi,3,Syafi'i,1,tahun baru 2018,1,Taufik,1,Tax amnesty,4,Teman Ahok,3,tips,8,Tito,2,TKW,1,TKW SRI,1,TNI,1,tren,1,trending topik,715,tv one,8,uang,1,Umum,1,Vaksin Palsu,4,Yusril,3,
ltr
item
Infoteratas: Lihatnya Bikin Nyesek! Usai Diteriaki Maling oleh Saudaranya, Pelajar SMA Ini Dipersekusi Warga hingga Tewas Mengenaskan
Lihatnya Bikin Nyesek! Usai Diteriaki Maling oleh Saudaranya, Pelajar SMA Ini Dipersekusi Warga hingga Tewas Mengenaskan
https://1.bp.blogspot.com/-VkDqJZgD9fY/WjZHG1hw0lI/AAAAAAAAR3Y/C6nL0iDiZBkxbpb-mb57eNvRMnJNfAZhwCLcBGAs/s1600/nas%2527.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-VkDqJZgD9fY/WjZHG1hw0lI/AAAAAAAAR3Y/C6nL0iDiZBkxbpb-mb57eNvRMnJNfAZhwCLcBGAs/s72-c/nas%2527.jpg
Infoteratas
http://www.infoteratas.com/2017/12/lihatnya-bikin-nyesek-usai-diteriaki.html
http://www.infoteratas.com/
http://www.infoteratas.com/
http://www.infoteratas.com/2017/12/lihatnya-bikin-nyesek-usai-diteriaki.html
true
4105805820566066428
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy