Bukan Terjadi di Pangkal Pinang, Gini Konfirmasi Terbaru KPAI Terkait Video Pemukulan Brutal Oknum Guru pada Muridnya

Infoteratas.com - Beredarnya video pemukulan murid oleh terduga oknum guru menjadi perbincangan khalayak. Video yang begitu viral ini m...


Infoteratas.com - Beredarnya video pemukulan murid oleh terduga oknum guru menjadi perbincangan khalayak.

Video yang begitu viral ini mengundang kontroversi lantaran kebengisan seorang pria yang diduga guru dalam video itu.

Tampak dalam video, pria berbaju coklat melayangkan bogem mentah berkali-kali ke murid di hadapannya.

Bak kesetanan pria itu juga melampiaskan amarahnya ke seorang siswa yang berusaha melerai perbuatan brutalnya.


Sontak, video yang membuat geram ini viral dan menuai begitu banyak kecaman dari netizen.

Termasuk dari Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI).

Dalam rilis terbarunya KPAI mengecam tindakan guru yang berada dalam video itu.

Sekaligus menekankan lokasi kejadian yang diduga terjadi bukan di Pangkal Pinang seperti mis-informasi yang beredar beberapa hari ini.

Berikut Rilis Resmi dari KPAI:

HASIL KOORDINASI KPAI DENGAN KEMDIKBUD DAN KEMENTERIAN PPPA TERKAIT KEKERASAN DI PENDIDIKAN

KPAI bersama perwakilan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) siang tadi mendatangi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) untuk berkoordinasi terkait kasus kekerasan di pendidikan.  

KPAI dan KPPPA diterima oleh Dirjen Dikdasmen Kemdikbud, Hamid Muhamad,  Kepala Biro Komunikasi dan Layanan Masyarakat, Ari Santoso dan sejumlah staf Kemdikbud RI.

Pertemuan berlangsung sekitar 45 menit. 

Maksud dan tujuan KPAI menemui Kemdikbud RI adalah terkait kasus kekerasan di salah satu SMPN di Pangkal Pinang, Provisi Bangka Belitung dan juga video yang viral yang diduga terjadi di Pontianak (Kalimantan Barat).  


Terkait kasus Kekerasan di Pangkal Pinang, KPAI juga sudah berkoordinasi dengan Kementerian PPPA. 

Menurut hasil penelusuran Dinas PPA kota Pangkal Pinang, kekerasan tersebut memang terjadi di SMPN tersebut oleh salah satu oknum guru, tetapi sudah berakhir damai.  

Namun kejadian ini tidak terkait dengan video yang viral tersebut. 

Kemdikbud sudah menurunkan tim ke Pangkal Pinang terkait kasus kekerasan yang terjadi di salah satu SMPN Pangkal Pinang. 

Hasil investigasi akan di share, baik kepada KPAI maupun Kementerian PPPA. 

Adapun terkait video kekerasan pemukulan siswa di kelas yang viral, ternyata bukan merupakan kejadian di Pangkal Pinang, namun di duga terjadi di tempat lain—diduga di Pontianak--. 

Terkait hal ini, Kementerian PPPA dan Kemdikbud akan melakukan penyelidikan untuk memastikan peristiwa tersebut dan akan bertindak sesuai kewenangan yang diamanatkan oleh perundangan. 


Adapun hasil pertemuan antara KPAI dan Kementerian PPPA dengan Kemendikbud  adalah sebagai berikut :

Pertama,  Pertemuan lebih membahas  pencegahan kekerasan di pendidikan dimasa yang akan datang.

Kemdikbud menggunakan istilah “Sekolah Aman”, sedangkan  Kementerian PPPA menggunakan istilah “Sekolah Ramah Anak (SRA)”. 

Sinergi pihak terkait akan dikuatkan. 

Kedua,  pihak Kemdikbud mengusulkan ada grup whatsApp  yang anggotanya terdiri dari Kemdikbud, Kementerian PPPA dan KPAI. 

Tujuan grup tersebut adalah untuk memudahkan  koordinasi terkait berbagai pengaduan kekerasan di pendidikan yang diterima KPAI agar segera dapat di selidiki dan ditindak.  

Ketiga, Pihak Kemdikbud dan Kementerian PPPA akan berkoordinasi dengan daerah terkait video yang viral yang menurut kabar tidak dilakukan oleh guru tetapi oknum orangtua siswa. 

KPAI menyayangkan orangtua bisa masuk ke dalam sekolah bahkan kedalam kelas dan memukuli siswa. 

KPAI mempertanyakan bagaimana “sekolah aman” bagi anak didik.  

Namun, karena Kemdikbud juga belum tahu kebenaran kejadian dan lokasi kejadian dalam video tersebut, maka masih akan dilakukan penyelidikan dahulu terhadap video tersebut.  


Keempat, Baik KPAI, Kemdikbud maupun Kementerian PPPA sepakat akan meminta bantuan Kemeninfo untuk bisa melacak lokasi kejadian dalam video tersebut.  

Kelima, Kementerian PPPA akan berkoordinasi dengan Dinas PPA Kota Pangkal Pinang, agar anak korban  yang mengalami kekerasan dan sudah berdamai tersebut dapat diberikan pemulihan psikologis jika ananda membutuhkannya. 

Keenam, Pihak Kemdikbud juga sepakat bahwa kekerasan di pendidikan tidak diperkenankan terjadi meskipun untuk mendisiplinkan siswa.  

Menurut Dirjen Dikdasmen Kemdikbud, jika ada oknum guru melakukan kekerasan pada anak maka akan diproses sesuai peraturan perundangan yang berlaku, termasuk di cabut  tunjangan profesinya. 

Salam hormat
Retno Listyarti, Komisioner KPAI Bidang Pendidikan.(Grid.id)

COMMENTS

Nama

9 naga,1,Adu Panco,1,afi,20,agama,3,ahmad dhani,105,AHOK,454,AHY,44,alexis,3,AmienRais,19,Anies,114,antasari,2,Arcandra,1,Ari Wibowo,5,Ario,4,ario kiswinar,5,artikel,1,ayu tt,6,azizi travel,2,banjir jakarta,2,Berita,639,berita hiburan,5,berita unik,145,bom,10,Budayawan,1,Budi Gunawan,1,buni yani,27,bunuh diri,17,caisar,2,debat pilkada,6,deddy corbuzier,5,demo ahok,21,demo jokowi,2,demo kspi,8,demokrat,2,Djarot,4,DKI,13,DPR,3,Ekonomi,1,entertaiment,351,Fadli Zon,46,Fahri,42,first travel,56,fpi,378,freeport,2,FrontBetawi,3,geby,3,gerindra,10,gibran,16,Golkar,2,Habibrizieq,52,Habiburokhman,2,hari tanoe,1,hate speech,70,headline,1,hoax,3,Hukum,15,Ibu Eni,1,Indro Warkop,1,info sehat,1,infrastruktur,1,internasional,45,intoleransi,1,inul,4,Irmangusman,1,Islami,5,isu PKI,3,IwanFals,1,Jakmania,8,jogja,1,JOKOWI,231,jonru,67,jupe,15,jusuf kalla,5,kaesang,52,kahiyang,17,Kapolri,17,kasus ahok,16,kasus antasari,3,kasus buni yani,10,kasus dwi,4,kasus eggy sudjana,6,kasus ektp,12,kasus habib rizieq,173,kasus HT,12,kasus makar,20,kasus mirna,1,kasus pancasila,1,kasus reklamasi,2,kasus siti,3,kasus sumber waras,3,kecelakaan,14,kecelakaan kapal,2,Kemang,1,KIP,1,kisah,4,Kontroversi,20,kpk,29,kriminal,74,lion air,2,loker,1,Lulung,7,maia,11,Marioteguh,10,marissa,10,mbah mijan,1,menpora,2,menteri susi,13,mudik2017,3,MUI,14,nasdem,1,Nasib Guru,3,nasioanal,2,Nasional,867,nasional. pilgub dki,2,naso,1,news,143,nikita,6,NU,20,Nusronwahid,2,ojek online,1,olahraga,10,opick,6,pan,9,paradise papers,4,PDIP,20,pedofil,3,pembunuhan,2,Pilgub DKI,175,pilih,1,pilpres 2019,2,Pilpres 2019 Golkar,2,PKS,12,polisi,2,politik,1041,prabowo,4,PRESTASI AHOK,1,Ragam,43,raja arab,22,Ratna Sarumpaet,13,razman,5,ridwan kamil,12,rina,1,Risma,3,rohingya,5,rosita,13,Ruhut,4,Saipul Jamil,2,sam aliano,1,sandi,12,sandiaga,91,Sanusi,2,saracen,68,SBY,71,sejarah,3,sepak bola,7,setnov,23,sidang ahok,50,sri mulyani,2,Sumber waras,2,Susi,3,Syafi'i,1,Taufik,1,Tax amnesty,4,Teman Ahok,3,tips,6,Tito,2,TKW,1,TKW SRI,1,tren,1,trending topik,413,tv one,8,uang,1,Umum,1,Vaksin Palsu,4,Yusril,3,
ltr
item
Infoteratas: Bukan Terjadi di Pangkal Pinang, Gini Konfirmasi Terbaru KPAI Terkait Video Pemukulan Brutal Oknum Guru pada Muridnya
Bukan Terjadi di Pangkal Pinang, Gini Konfirmasi Terbaru KPAI Terkait Video Pemukulan Brutal Oknum Guru pada Muridnya
https://4.bp.blogspot.com/-JnQlztFpVbY/WgD2H_GUkVI/AAAAAAAAPsY/SPPEuXqz6DA33WzqX8sxMp1QOxuMeGfYQCLcBGAs/s1600/anak.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-JnQlztFpVbY/WgD2H_GUkVI/AAAAAAAAPsY/SPPEuXqz6DA33WzqX8sxMp1QOxuMeGfYQCLcBGAs/s72-c/anak.jpg
Infoteratas
http://www.infoteratas.com/2017/11/bukan-terjadi-di-pangkal-pinang-gini.html
http://www.infoteratas.com/
http://www.infoteratas.com/
http://www.infoteratas.com/2017/11/bukan-terjadi-di-pangkal-pinang-gini.html
true
4105805820566066428
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy