Protes Penahanan Kembali Alfian Tanjung, FPI Sebut Komunis Makin Nyata. Tapi Faktanya Begini, Ternyata....!


Massa FPI pendukung Alfian Tanjung di Polda Jatim

Infoteratas.com -  Front Pembela Islam menyebut penangkapan Alfian Tanjung oleh Kepolisian Daerah Metro Jaya menunjukkan bahwa kebangkitan ideologi komunis di Tanah Air sudah makin terlihat.

Alfian Tanjung disangkakan dalam kasus yang sama yakni ujaran kebencian dan menebar kebencian melalui SARA.

"Kejadian ini membuka mata umat Islam dan Indonesia bahwa indikasi kebangkitan komunis sudah mulai begitu tinggi dan tampak, sehingga tokoh-tokoh yang bersuara lantang dan keras agar PKI tidak bangkit kembali jadi target," kata Juru Bicara FPI, Slamet Maarif kepada VIVA.co.id di Jakarta, Kamis, 7 September 2017.

Slamet mengatakan, putusan pengadilan terhadap kasus Alfian sudah final. Alfian telah dibebaskan oleh Hakim Pengadilan Negeri Surabaya karena tidak terbukti melakukan ujaran kebencian.

Dalam kasus itu, mantan Dosen Universitas Muhammadiyah Prof Dr. Hamka tersebut diduga melemparkan fitnah dan melakukan pencemaran nama baik melalui ceramahnya mengaitkan Partai Komunis Indonesia dengan sejumlah pihak.

"Ini masalah komunis juga. Artinya sesungguhnya kalau polisi mau bidik dengan yang kemarin (kasus sama) pun gugur harusnya. Sudah gugur (kasus sekarang)," ujarnya.

Menurut Slamet, seharusnya polisi bekerja secara proporsional dalam menangani kasus Alfian. Mereka meminta polisi menghentikan kasus Alfian dengan mengacu pada TAP MPRS Nomor 25 Tahun 1996 tentang pembubaran Partai Komunis Indonesia serta larangan penyebaran ajarannya.

"Karena memang dilindungi TAP MPR," ujarnya.

Sebelumnya, usai bebas dari tahanan di Sidoarjo, Jawa Timur, Alfian Tanjung langsung kembali dijebloskan ke tahanan lantaran adanya surat penahanan atas kasus yang menjeratnya dari Polda Metro Jaya.

Alfian Tanjung juga dilaporkan ke Polda Metro Jaya karena menyebut kader PDI-P dan orang dekat Presiden Joko Widodo adalah PKI.

Dalam akun Twitter miliknya, Alfian Tanjung menulis bahwa sebanyak 85 persen kader PDI-P merupakan kader PKI.

Dalam cuitan tersebut, akun @Alfiantmf menuding PDI-P berisi kader PKI.
Baca: Kronologi Kasus Alfian Tanjung yang Sebut Ada PKI di Istana hingga Dijadikan Tersangka!
Tak hanya itu, akun @Alfiantmf tersebut juga menyempilkan tanda pagar yang menyebut nama Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.
"PDIP yang 85% isinya kader PKI mengusung cagub Anti Islam #GaduhKarenaAhok," cuit akun @Alfiantmf.

Di akun @Alfiantmf, sang pemilik menyebut dirinya pengamat PKI dan menamakan dirinya dengan #GanyangPKI.
Terlihat sosok Alfian Tanjung tengah berorasi berada di foto profil akun tersebut.




Viva.co.id 

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Protes Penahanan Kembali Alfian Tanjung, FPI Sebut Komunis Makin Nyata. Tapi Faktanya Begini, Ternyata....!"

Posting Komentar