Perusahaan Milik Hary Tanoe Ini, Akhirnya Telan Kerugian Rp51,43 Miliar


Infoteratas.com - PT Bank MNC International Tbk membukukan kerugian sebesar Rp51,43 miliar pada Juni 2017. Padahal, pada periode yang sama tahun lalu, bank milik konglomerat Hary Tanoesoedibjo tersebut masih tercatat mencetak laba bersih Rp6,63 miliar.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan, tergerusnya laba perseroan diakibatkan oleh membengkaknya beban operasional selain bunga yang sebesar 54,92 persen, yaitu dari Rp229,74 miliar pada semester I 2016 menjadi Rp355,91 miliar.

Lonjakan utamanya disebabkan oleh naiknya beban kerugian penurunan nilai aset kredit (CKPN) hampir tujuh kali lipat dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, yaitu dari Rp11,03 miliar menjadi Rp87,16 miliar.

Lihat juga:Semester I, Empat Bank BUMN Raup Untung Rp30,63 Triliun
Kenaikan rugi transaksi spot dan derivatif dari Rp27 juta menjadi Rp3,91 miliar juga menambah beban operasional non-bunga.

Tak cuma itu, peningkatan beban operasional nonbunga yang dibarengi dengan turunnya pendapatan non-bunga dari Rp97,26 miliar menjadi Rp70,37 miliar, mengakibatkan rugi operasional non-bunga sebesar Rp285,55 miliar.

Beruntung, pendapatan bunga bersih masih tumbuh 19,78 persen menjadi Rp202,54 miliar sehingga menahan rugi operasional perusahaan di angka Rp83,01 miliar. Pada semester I 2016, perusahaan masih mencatatkan laba operasional sebesar Rp36,6 miliar.



Perkuat Struktur Modal

Ke depan, Direktur Utama MNC Bank Benny Purnomo menyatakan, akan memperkuat struktur permodalan demi mendukung ekspansi kredit. Akhir tahun ini, modal inti perusahaan ditargetkan naik menjadi Rp2 triliun.

"MNC Bank menargetkan penyaluran kredit tumbuh 13 persen year on year dengan fokus pada segmen konsumer dan ritel. Sedangkan, penghimpunan dana pihak ketiga tumbuh sekitar 10 persen yang ditekankan pada peningkatan dana murah," terang Benny dalam keterangan resmi, Jumat (4/8).

Sebelumnya, emiten berkode BABP tersebut telah mendapatkan restu pemegang saham untuk menggelar rights issue senilai Rp500 miliar. Penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) akan digunakan guna memperkuat struktur permodalan demi meningkatkan aset produktif lewat penyaluran kredit, penempatan dana, dan pembelian surat berharga.

Selain memperkuat struktur permodalan, lanjut Benny, perusahaan juga memiliki rencana strategis pada paruh kedua tahun ini untuk menggenjot kinerja perseroan, antara lain peningkatan penyaluran pinjaman pada segmen konsumer, ritel, usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), termasuk secara selektif dan hati-hati tetap mengembangkan segmen korporasi dan komersial.

Per akhir Juni, total penyaluran kredit perseroan tercatat Rp7,6 triliun. Dari total kredit saat ini, porsi kredit konsumer mencapai 55 persen dan wholesale, serta UMKM sebesar 45 persen.

Adapun, segmen konsumer dan ritel yang digenjot oleh MNC Bank terutama pada kredit pemilikan rumah (KPR) dan kartu kredit. Hingga Juni 2017, MNC Bank telah menyalurkan KPR sebesar Rp1,4 triliun atau tumbuh sebesar 27 persen dari akhir 2016.

Saat ini, Perseroan sedang melakukan restrukturisaai kredit bermasalah lantaran perusahaan sudah semakin kuat. Benny bilang, restrukturisasi penyaluran kredit dilakukan demi kinerja perseroan dalam jangka panjang agar lebih lincah.

Selanjutnya, penghimpunan dana juga akan difokuskan pada dana murah (current account savings account/CASA) dengan memperhatikan tingkat likuditas yang sehat. Perusahaan menargetkan CASA dapat mencapai 18 persen dan deposito 82 persen dari posisi saat ini 17 persen berbanding 83 persen.

Hingga Juni 2017, perusahaan menghimpun Dana Pihak Ketiga (DPK) senilai Rp9,4 triliun. Manajemen menjaga pertumbuhan DPK sebagai langkah konsolidasi supaya rasio kredit terhadap pendanaan (loan to deposit ratio/LDR) menguat.

"LDR bank kami jaga di level 84 persen hingga 85 persen, tahun lalu 77 persen. Kami sengaja mengerem sedikit pertumbuhan dananya supaya LDR bisa lebih baik," tegas Benny. (bir)

Berita ini sudah tayang di CNNIndonesia.com dengan judul"Bank Milik Hary Tanoe Telan Kerugian Rp51,43 Miliar"

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Perusahaan Milik Hary Tanoe Ini, Akhirnya Telan Kerugian Rp51,43 Miliar"

Posting Komentar