Demi Temui Tokoh GNPF-MUI, Jokowi Ternyata Lakukan Hal Tak Terduga Ini....


Infoteratas.com - Pertemuan antara Presiden Joko Widodo dengan pimpinan Gerakan Nasional Pengawal Fatwa MUI (GNPF-MUI), tepat pada Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1438 Hijriah atau Minggu (25/6/2017), terbilang mendadak.

Menteri Sekretaris Negara Pratikno mengatakan, saat Jokowi menggelar halalbihalal di Istana Negara, Menteri Agama Lukman Hakim Saifudin menghubunginya.

Menag menyampaikan bahwa pimpinan GNPF-MUI ingin bersilaturahim dengan Presiden.
"Saat open house tadi, Pak Presiden saya lapori (GNPF-MUI) ingin bertemu. Presiden bilang, 'loh ini kan open house, ya siapa saja kita tunggu'," ujar Pratikno di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Minggu.

Melihat respons positif Presiden itu, Pratikno langsung menghubungi Menag Lukman kembali.

Pratikno juga berkoordinasi dengan Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Wiranto untuk mengundang GNPF-MUI ke Istana.

Awalnya, pertemuan ingin dilangsungkan pada sekitar pukul 10.00 WIB. Namun, rupanya para pimpinan GNPF-MUI itu baru bisa datang lebih dari pukul 11.00 WIB.

Presiden Jokowi yang saat itu sudah berada di kediaman Presiden kelima RI Megawati Soekarnoputri di Jalan Teuku Umar, Menteng, Jakarta Pusat, lalu kembali ke Istana Presiden.

"Akhirnya Pak Presiden kembali lagi ke sini dari TU (Teuku Umar). Akhirnya jadilah silaturahim tersebut di sini, Istana," ujar Pratikno.

Pertemuan itu berlangsung sekitar 20 menit. Para pimpinan GNPF-MUI yang hadir, antara lain Ketua GNPF-MUI Bachtiar Nasir, Wakil Ketua Umum GNPF-MUI Zaitun Rasmin dan tim advokasi GNPF-MUI Kapitra Ampera.

Sementara, Presiden Jokowi didampingi Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Agama Lukman Hakim Saifudin dan Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Wiranto.(Tribunnews.com)



Subscribe to receive free email updates: