Terancam 6 Tahun Penjara, Begini Curhat Menyedihkan Admin IG Muslim Cyber


Infoteratas.com - Penyidik Direktorat Cyber Bareskrim Polri menangkap seorang tersangka berinisial HP karena perannya sebagai admin akun instagram muslim_cyber1. HP diduga mengunggah percakapan palsu antara Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian dan Kabidhumas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono.

"Pada Selasa, 23 Mei, Dit Cyber Bareskrim menangkap lelaki berinisial HP, admin akun muslim_cyber1. Akun ini rutin mengunggah gambar-gambar atau kalimat yang menebar kebencian atau bernuansa SARA," kata Kepala Divhumas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto di Mabes Polri, Jakarta, Minggu.

HP ditangkap di rumahnya yang beralamat di Jalan Damai RT 09 RW 04 Cipedak, Jagakarsa, Jakarta Selatan pada Selasa (23/5). Sejumlah barang bukti yang disita petugas yakni sebuah ponsel, dua buah simcard. 

Selain itu tangkapan layar percakapan palsu antara kapolri dengan kabidhumas Polda Metro Jaya dan beberapa gambar yang diunggah di akun Instagram yang dikelola HP.

Atas perbuatannya, HP diancam dengan pelanggaran Pasal 28 Ayat 2 Juncto Pasal 45a UU ITE dan atau Pasal 4 huruf d angka 1 Juncto Pasal 16 UU Nomor 40 Tahun 2008 Tentang Penghapusan Ras dan Etnis.

"Berdasarkan UU ITE, ancaman hukumannya enam tahun dan denda paling banyak Rp 1 miliar. Sementara UU Penghapusan Ras ancamannya lima tahun penjara dan denda Rp 500 juta," ujarnya.

HP mengaku sangat menyesali perbuatannya dan tidak menyangka akan berakhir seperti ini.

"Motifnya bela ulama HRS (Habib rizieq Syihab)," ujar Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Brigjen Fadil Imran kepada detikcom, Minggu (28/5/2017).

Namun saat ditanya apakah HP termasuk anggota Front Pembela Islam (FPI), Fadil tidak menjawab. "Dia pekerjaannya karyawan swasta imbuhnya.

Saat ini pria tersebut masih mendalami keterangan HP. Dan akun Instagramnya sendiri saat ini sudah ditutup.(Merdeka.com/detik.com)









Subscribe to receive free email updates: