Terjawab sudah, mengapa Fadli Zon murka dengan karangan bunga buat Ahok-Djarot. Ini sebabnya!


Infoteratas.com - Beberapa hari terakhir, halaman Balai Kota Jakarta sampai Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, dipenuhi lebih dari seribu karangan bunga. Karangan bunga tersebut umumnya berisi ucapan terima kasih serta salam perpisahan kepada Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) - Djarot Saiful Hidayat

Banyak sudut pandang dalam melihat peristiwa tersebut. Ada yang mengkritisinya, bahkan mengejeknya, ada pula yang memadang itu tanda cinta warga kepada pemimpin.


Salah satu tokoh yang memandang kritis yaitu Wakil Ketua DPR dari Fraksi Gerindra Fadli Zon.


Fadli menyayangkan dana yang begitu besar hanya untuk membeli karangan bunga.



"Itu kan bisa ngasih makan buat orang - orang yang perlu. Bisa buat beasiswa juga. Buat anak yatim dan sebagainya kan. dari pada dibuang - buang percuma seperti itu," ujar Fadli, kemarin.

Dari aktivitas Fadli Zon di Twitter terkesan dia terusik oleh salah satu karangan bunga yang dipajang di depan Balai Kota.



Karangan karangan bunga tersebut bertuliskan: "Terima kasih Pak Ahok dan Pak Djarot. Kami menunggu karyamu selanjutnya. Salam cinta Alumni Sastra Inggris 90-91, bukan teman FZ."

Kata-kata FZ itu agaknya yang menyinggung perasaan Fadli Zon. Di timeline Twitter, Fadli Zon menjawab.



"Ada bunga spt ini diantara 1000 papan, bukan teman FZ. Sy memang bukan "Teman Ahok," tulis Fadli Zon di atas foto karangan bunga itu.

Di media sosial, banyak warganet yang mengejek pengiriman karangan bunga tersebut. Bahkan, ada yang curiga itu semua settingan agar terlihat Ahok dicintai rakyat.


Tapi tak semua warganet melulu memandangnya dari sisi negatif, seperti wartawan senior Goenawan Mohamad. GM terharu dengan sikap pendukung Ahok yang tetap menunjukkan solidaritas, meskipun kalah di pilkada Jakarta. Peristiwa seperti ini menurut GM sangat langka.



"Saya ingat ribuan manusia melambai dgn sedih ketika Gubernur Ali Sadikin pamit kpd warga Jakarta. Soeharto tak perpanjang masa jabatannya," tulis GM di Twitter.

Pakar politik Yunarto Wijaya‏ melalui akun Twitter @yunartowijaya terusik juga menyaksikan keributan dalam memandang karangan bunga untuk Ahok dan Djarot.



"Daripada nyinyirin warga yg ngirim bunga buat ucapan terima kasih, mending ngurusin junjungan yg dipanggil polisi aja mangkir mulu... :)" tulis Yunarto.

Sayangnya, Yunarto tidak menjelaskan secara eksplisit mengenai siapa junjungan tersebut.


Ahok dan Djarot mengapresiasi dukungan warga. Melalui Twitter, @basuki_btp, Ahok mengajak warga untuk menatap masa depan.


"Terima kasih untuk semua ucapan penyemangat. Marilah kita sama-sama terus menatap masa depan untuk Jakarta dan Indonesia yang lebih baik," tulis Ahok.(suara.com)







Subscribe to receive free email updates: