PD Sebut Akan Ajukan Hak Angket, Jika Mendagri Tak Nonaktifkan Ahok. Pakar Hukum Ini Malah Sampaikan Fakta Mengejutkan.....!

Infoteratas.com - Pengaktifan kembali Ahok sebagai Gubernur DKI Jakarta disoal. Mahfud MD meminta pemerintah mengeluarkan Perppu untuk me...


Infoteratas.com - Pengaktifan kembali Ahok sebagai Gubernur DKI Jakarta disoal. Mahfud MD meminta pemerintah mengeluarkan Perppu untuk melegitimasi pengaktifan Ahok sehingga Ahok tidak perlu diberhentikan sementara. Tetapi tidak sedikit yang melihat sebaliknya.


Ahli: Pemberhentian Ahok Diskresi Presiden yang Dilindungi UU AP


Ujung pangkal silang sengketa pendapat itu bermula dari adanya ketidakjelasan perumusan dalam Pasal 83 ayat 1 UU Pemda. Pasal itu mengatur kepala daerah diberhentikan sementara oleh presiden karena, salah satunya, melakukan tindak pidana kejahatan yang diancam dengan pidana penjara paling singkat lima tahun. Di sisi lain, Ahok didakwa dengan dua pasal, yaitu Pasal 156 KUHP dengan ancaman maksimal empat tahun penjara atau Pasal 156a KUHP dengan ancaman maksimal lima tahun penjara.

"Perihal kepastian hukum apakah salah satu dakwaan alternatif dapat digunakan sebagai dasar pemberhentian sementara Ahok, maka sesuai UU Nomor 30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan (AP), Presiden sebagai pejabat administrasi pemerintahan mempunyai wewenang diskresi, yaitu memilih salah satu dari dua pilihan kebijakan, yaitu memberhentikan sementara atau tidak memberhentikan sementara Ahok," kata ahli hukum tata negara Dr Bayu Dwi Anggono.

Hal itu disampaikan di sela-sela acara 'Study for the Amendment to the Law' di Osaka, Jepang, Senin (13/2/2017). Acara itu diikuti perwakilan Kemenkum HAM dan para ahli hukum serta peneliti dari Indonesia.


"Jika akhirnya saat ini presiden memilih untuk tidak memberhentikan sementara Ahok dengan pertimbangan ketidakjelasan norma Pasal 83 ayat 1 UU Pemda, hal itu merupakan suatu pilihan diskresi yang harus dihormati karena dijamin oleh UU," ujar Direktur Pusat Pengkajian Pancasila dan Konstitusi (Puskapsi) Fakultas Hukum Universitas Jember itu.

Menurut Bayu, Pasal 83 ayat 1 UU 23/2004 tentang Pemda sebenarnya mudah diterapkan ketika dakwaan jaksa terhadap terdakwa adalah dakwaan tunggal. Dalam dakwaan tunggal terhadap terdakwa yang melakukan satu perbuatan pidana surat dakwaan hanya berisi satu dakwaan.

"Dalam kasus dakwaan jaksa terhadap Ahok, pada dasarnya merupakan bentuk dakwaan alternatif, yaitu perbuatannya satu namun dibuatkan beberapa dakwaan, di mana dalam dakwaan alternatif ini masing-masing dakwaan bersifat saling mengecualikan yang ditandai dengan kata sambung 'atau'," papar Bayu.

Dalam kaitan dengan pemberhentian sementara bagi kepala daerah yang diatur dalam Pasal 83 ayat 1 UU Pemda, maka konsekuensi digunakannya dakwaan alternatif dalam kasus Ahok pada akhirnya menimbulkan permasalahan, yaitu apakah bisa presiden bisa melakukan pemberhentian sementara dengan mendasarkan pada ancaman hukuman dari salah satu dakwaan dalam dakwaan alternatif. Meskipun ada ahli hukum berpendapat bahwa dalam dakwaan alternatif sesungguhnya sudah mengandung kepastian dakwaan, yaitu kedua dakwaan sama-sama didakwakan di mana nantinya hakimlah yang akan memilih salah satu dakwaan yang didakwakan menurut keyakinannya.

"Namun itu hanyalah pendapat hukum yang tidak tercantum secara tegas dalam Pasal 83 ayat 1 UU Pemda," cetus Bayu.

Menurut Bayu, permasalahan ketidakjelasan rumusan Pasal 83 ayat 1 itu akibat kelalaian pembentuk UU Pemda perihal dapat atau tidaknya digunakannya salah satu dakwaan alternatif sebagai dasar pemberhentian sementara ini.

"Selain ketidakjelasan itu, secara khusus juga ditujukan hanya kepada kepala daerah yg melakukan tindak pidana berat dengan ancaman pidana paling singkat 5 tahun. Sementara faktanya, dalam persidangan Ahok, ternyata Ahok didakwa dengan pasal 156 atau 156a KUHP, yang ancaman pidananya bukan termasuk pidana berat karena ancaman hukumannya paling lama 5 tahun," papar Bayu.

Sebelumnya, Refly Harun menyatakan lebih tegas, yaitu tidak ada alasan untuk memberhentikan Ahok dari jabatan Gubernur DKI. Sebab, Ahok didakwa dengan Pasal 156 KUHP dengan ancaman hukuman paling lama 4 tahun penjara dan Pasal 156a, yang ancaman hukumannya paling lama 5 tahun penjara.

"Berdasarkan '5 tahun' tersebut, lantas Ahok harus dinonaktifkan? Saya berbeda pendapat. Di dalam Pasal 83 (UU Pemda) itu, dikatakan paling singkat 5 tahun, sementara Ahok diancam paling lama 5 tahun. Jadi, menurut saya, tidak masuk. Karena kalau paling singkat 5 tahun, itu kategori kejahatan berat. Tapi, kalau paling lama 5 tahun, itu masuk kejahatan menengah atau ringan," jelasnya.

Adapun Mahfud MD sebelumnya menyebut Presiden Joko Widodo harus mengeluarkan Perppu jika tidak menonaktifkan Ahok sebagai Gubernur DKI Jakarta. Hal itu karena ada pasal yang mewajibkan kepala daerah yang menjadi terdakwa dengan ancaman di atas lima tahun bui harus dinonaktifkan.

"Menurut undang-undang, Pasal 83 ayat 1 jelas seorang kepala daerah yang menjadi terdakwa itu diberhentikan sementara. Nggak ada pasal lain yang bisa menafikan itu. Kalau memang Ahok ini dipertahankan juga, ya cabut dulu pasal itu agar tidak melanggar hukum. Presiden boleh mencabut pasal itu dengan Perppu, dengan hak subjektifnya," ujar Mahfud MD.



PD: Jika Mendagri Tak Nonaktifkan Ahok, Kami Ajukan Hak Angket


Bahkan Partai Demokrat (PD) mendesak Mendagri memberhentikan sementara Gubernur DKI nonaktif Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) yang berstatus terdakwa. Jika tidak, PD akan menggalang hak angket terhadap Presiden.

Hal itu disampaikan oleh Wakil Ketua Dewan Pembina PD Agus Hermanto yang menyatakan kekecewaan terhadap putusan Mendagri Tjahjo Kumolo yang tidak memberhentikan sementara Ahok yang sedang menjalani sidang kasus dugaan penistaan agama. Menurut Wakil Ketua DPR ini, putusan tersebut dapat menimbulkan persepsi kurang baik di publik.

"Sementara jika melihat UU Nomor 23 tahun 2014 pasal 83 tentang Pemda, seorang kepala daerah atau wakil kepala daerah diberhentikan sementara dari jabatannya apabila didakwa melakukan tindak pidana dengan ancaman pidana paling singkat 5 tahun penjara, tindak pidana korupsi, tindak pidana terorisme, makar, tindak pidana terhadap keamanan keamanan negara dan atau perbuatan lain yang dapat memecah belah NKRI," ujar Agus di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, Senin (13/2/2017).(detik.com)

COMMENTS

Nama

9 naga,1,Adu Panco,1,afi,19,agama,3,ahmad dhani,103,AHOK,450,AHY,44,AmienRais,17,Anies,89,antasari,2,Arcandra,1,Ari Wibowo,5,Ario,4,ario kiswinar,5,artikel,1,ayu tt,6,azizi travel,2,banjir jakarta,2,Berita,620,berita hiburan,5,berita unik,142,bom,10,Budayawan,1,Budi Gunawan,1,buni yani,24,bunuh diri,17,caisar,2,debat pilkada,6,deddy corbuzier,5,demo ahok,21,demo kspi,5,demokrat,2,Djarot,4,DKI,1,DPR,3,Ekonomi,1,entertaiment,283,Fadli Zon,41,Fahri,37,first travel,56,fpi,373,freeport,2,FrontBetawi,3,geby,3,gerindra,7,gibran,11,Golkar,2,Habibrizieq,51,Habiburokhman,2,hari tanoe,1,hate speech,66,headline,1,hoax,3,Hukum,15,Ibu Eni,1,Indro Warkop,1,info sehat,1,internasional,38,intoleransi,1,inul,3,Irmangusman,1,Islami,5,isu PKI,3,IwanFals,1,Jakmania,8,jogja,1,JOKOWI,218,jonru,64,jupe,15,jusuf kalla,5,kaesang,49,kahiyang,5,Kapolri,17,kasus ahok,16,kasus antasari,3,kasus buni yani,9,kasus dwi,4,kasus eggy sudjana,5,kasus ektp,9,kasus habib rizieq,172,kasus HT,12,kasus makar,20,kasus mirna,1,kasus pancasila,1,kasus reklamasi,1,kasus siti,3,kasus sumber waras,3,kecelakaan,9,kecelakaan kapal,1,Kemang,1,KIP,1,kisah,3,Kontroversi,20,kpk,29,kriminal,58,lion air,2,loker,1,Lulung,6,maia,10,Marioteguh,10,marissa,10,mbah mijan,1,menpora,2,menteri susi,12,mudik2017,3,MUI,14,nasdem,1,Nasib Guru,3,nasioanal,2,Nasional,866,nasional. pilgub dki,2,naso,1,news,143,nikita,5,NU,18,Nusronwahid,2,olahraga,10,opick,6,pan,9,PDIP,20,pedofil,3,pembunuhan,2,Pilgub DKI,175,pilih,1,pilpres 2019,2,Pilpres 2019 Golkar,2,PKS,12,polisi,1,politik,950,prabowo,2,PRESTASI AHOK,1,Ragam,43,raja arab,22,Ratna Sarumpaet,13,razman,5,ridwan kamil,12,rina,1,Risma,3,rohingya,5,rosita,13,Ruhut,4,Saipul Jamil,2,sandi,6,sandiaga,73,Sanusi,2,saracen,67,SBY,70,sejarah,3,sepak bola,7,setnov,2,sidang ahok,50,sri mulyani,1,Sumber waras,2,Susi,3,Syafi'i,1,Taufik,1,Tax amnesty,4,Teman Ahok,3,tips,6,Tito,2,TKW,1,TKW SRI,1,tren,1,trending topik,286,tv one,8,uang,1,Umum,1,Vaksin Palsu,3,Yusril,3,
ltr
item
Infoteratas: PD Sebut Akan Ajukan Hak Angket, Jika Mendagri Tak Nonaktifkan Ahok. Pakar Hukum Ini Malah Sampaikan Fakta Mengejutkan.....!
PD Sebut Akan Ajukan Hak Angket, Jika Mendagri Tak Nonaktifkan Ahok. Pakar Hukum Ini Malah Sampaikan Fakta Mengejutkan.....!
https://1.bp.blogspot.com/-GiTFhDjqNWM/WKEvv7FX2NI/AAAAAAAACek/ssge1qWpIgcBvHylSJSw8Gne02vmfK6QgCLcB/s1600/demokrat.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-GiTFhDjqNWM/WKEvv7FX2NI/AAAAAAAACek/ssge1qWpIgcBvHylSJSw8Gne02vmfK6QgCLcB/s72-c/demokrat.jpg
Infoteratas
http://www.infoteratas.com/2017/02/pd-sebut-akan-ajukan-hak-angket-jika.html
http://www.infoteratas.com/
http://www.infoteratas.com/
http://www.infoteratas.com/2017/02/pd-sebut-akan-ajukan-hak-angket-jika.html
true
4105805820566066428
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy