Terjawab Sudah, Ternyata Ini Perihal 3.000 Kicauan @DPP_FPI Sebelum Twitter Memblokirnya

Infoteratas.com - Beberapa hari sebelum Twitter memblokir akun Front Pembela Islam (@DPP_FPI), ternyata ini dia perihal 3.000 cuitan lebi...


Infoteratas.com - Beberapa hari sebelum Twitter memblokir akun Front Pembela Islam (@DPP_FPI), ternyata ini dia perihal 3.000 cuitan lebih yang mereka terbitkan selama satu tahun terakhir. Apa isinya? Dan apakah benar akun itu melanggar ketentuan-ketentuan bermedia sosial ala burung biru?

Ada beberapa hal menarik yang bisa dibahas setelah membaca lebih dari 3.000 kicauan FPI di Twitter. Salah satunya adalah anggapan mereka yang memperlakukan diri sebagai pihak yang mewakili seluruh umat Islam di Indonesia - sebuah hal yang oleh cendikiawan muda NU disebut sebagai klaim yang 'terlalu percaya diri.'

Lainnya adalah penggunaan kata-kata ganti berbau etnik dan agama untuk kelompok atau orang yang dianggap bertentangan dengan mereka. Soal minuman keras misalnya, mereka cenderung mengaitkan pengusaha miras dengan latar belakang etnik dan agama. "Di Bekasi, seluruh data bandar miras sudah kami kantongi. Mayoritas milik Cina non Muslim. 

Pribumi hanya jadi konsumen sekaligus korban," cuit mereka tanpa dielaborasi lagi data kebenarannya. Nada-nada semacam ini kental juga terasa dalam kasus Ahok misalnya atau dalam propaganda antimedia mereka.

Tapi, Panglima Laskar FPI Maman Suryadi sebagaimana dilansir dari laman BBC Indonesia menegaskan bahwa FPI adalah kelompok yang menghargai kemajemukan dan cinta NKRI.
"NKRI ini harga mati. Kita tidak mau dianggap FPI itu perang dengan suku, terhadap etnis. Semua kalangan kita terima."

Berikut sejumlah hal lain yang menarik diulas seputar kicauan-kicauan FPI:

1. Si kunyuk dan celengan babi
Hampir tak ada hal positif yang dicuitkan @DPP_FPI tentang Basuki Tjahaja Purnama. Setidaknya sejak Januari hingga April 2016, FPI tampak memberi perhatian pada kasus dugaan korupsi Rumah Sakit Sumber Waras. Mereka menyebut kasus ini sebagai 'Mega Skandal Korupsi Ahok' dan dalam beberapa kesempatan menggunakan tagar 'penjarakan Ahok' dan 'tangkap Ahok sang Koruptor'.

Sementara itu, pada bulan Juni, KPK menyatakan "tidak menemukan perbuatan melawan hukum" dalam kasus pembelian lahan RS Sumber Waras di Jakarta Barat oleh pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Selain mencap Ahok sebagai 'koruptor' - bahkan ketika tak ada proses hukum - mereka juga menyebut Ahok sebagai 'si kunyuk mulut jamban,' 'tukang babi,' dan 'celengan babi.' Sebutan ini dipakai terkait dugaan penistaan agama yang mulai bergulir pada Oktober lalu.
Dalam satu cuitan, empat hari setelah demo besar 4 November, @DPP_FPI menulis, "saat ini, Rakyat Negeri Antah Berantah sedang menonton rame-rame sirkus ala Raja Kodok yang sedang akrobat jungkir balik selamatkan Celengan Babi."

Pada 14 Oktober, juga terkait pidato Ahok di Pulau Seribu, FPI mencuit, "hanya gara-gara si kunyuk mulut jamban, negara dan aparat dibuat repot."

Dalam beberapa cuitan, Ahok juga dirujuk dengan nama Cina, Zhong Wan Xie. "Pendukung Zhong Wan Xie mulai tebar teror ke netizen untuk alihkan isu. @BuniYani akan dilaporkan ke polisi," cuit mereka pada tanggal 7 Oktober.

Buni Yani adalah orang yang memposting video pidato Ahok di Pulau Pramuka, dengan memotong kata 'pakai' dalam kalimat 'ditipu pakai surat Al Maidah' dari transkripsi pidato itu.

Ada lebih dari 400 cuitan dengan kata kunci 'Ahok' selama setahun terakhir, dan pada banyak cuitan lainnya FPI menggunakan sebutan 'penista agama' sebagai kata ganti. Sebagai catatan, dalam kasus apapun (kriminal hingga korupsi) yang masih dalam proses oleh hukum, media massa selalu menggunakan kata 'terduga' atau 'orang yang diduga melakukan...' karena azas praduga tak bersalah.

Direktur Setara Institute Bonar Tigor Naipospos mengatakan panggilan-panggilan itu bersifat intoleran dan masuk kategori 'hate crime/hate speech'.

"Termasuk dua-duanya, intoleran karena dia tidak bisa menerima Ahok karena rasnya," kata Bonar. "Kalau menyerang dan membenci Ahok dengan menggunakan kata-kata tertentu yang bermotifkan prasangka dan kebencian itu adalah hate crime."

Namun Panglima Laskar FPI Maman Suryadi menegaskan bahwa FPI adalah kelompok yang menghargai kemajemukan.
"NKRI ini harga mati. Kita tidak mau dianggap FPI itu perang dengan suku, terhadap etnis. Semua kalangan kita terima. Kita juga sering kedatangan pendeta-pendeta yang dialog dengan FPI."

Selain masalah Sumber Waras dan dugaan penistaan agama, FPI juga mempertanyakan sejumlah isu antara lain penggusuran warga Luar Batang, takbir keliling, dan pelarangan sekolah negeri di Jakarta memaksa siswinya - termasuk non-Muslim - untuk memakai jilbab.
Kasus Ahok cukup mendominasi cuit-cuit FPI setidaknya pada bulan Oktober dan 
November. Sebagai pembanding, kata kunci 'Jokowi' dalam sekitar 3.000 cuitan @DPP_FPI (termasuk re-tweet) hanya ditemukan sekitar 46 saja.


2. "Media arus utama anti-Islam!"
Cuitan FPI juga menyatakan ketidakpercayaan mereka atas media-media besar. Mereka sering mengecap media massa besar seperti Kompas, Metro TV, Tempo, dan lainnya sebagai 'media liberal' yang 'anti-Islam'. Kompas secara spesifik disebut sebagai 'media milik kelompok Katolik', sementara Metro TV dituduh menyebar fitnah, dan Tempo diledek sebagai 'Tempe', dan dituding melakukan 'framming jahat' dalam sejumlah beritanya.
Secara khusus, sejumlah berita media arus utama yang dikritik antara lain:
Tapi di sisi lain, mereka kerap me-retweet konten-konten dari Postmetro, sebuah situs dengan lima orang karyawan yang kerap mengambil kerja jurnalistik media lain dan mengubahnya dengan judul sensasional dan berapi-api. Mereka juga menyebarkan konten panjimas.com misalnya, yang pada April 2015 sempat diblokir Kominfo karena dianggap memiliki muatan 'radikal' (walau akhirnya dibuka kembali).
Namun seiring dengan kritik tajam FPI terhadap media arus utama, tampak tidak ada upaya protes formal pada Dewan Pers. Berdasarkan laporan pengaduan yang diterima tahun 2016, tidak ada satu pun laporan atas nama Front Pembela Islam terkait berita-berita yang dikritik dalam cuitannya. Dalam kasus Saeni dan 'gamis bermotif salib' TVRI misalnya, FPI memilih langsung mendatangi media tersebut.
Ketua Dewan Pers Stanley Adi Prasetyo mengatakan FPI hanya pernah mendatangi Dewan Pers pada 2014 lalu. Dipimpin Munarman, mereka mengadukan pemberitaan tujuh televisi karena dianggap menyudutkan kelompok itu dan Dewan Pers melihat memang ada kesalahan oleh media yang waktu itu memberi stigma pada FPI.
"Dianggap menjelang puasa, semua aksi sweeping dan kekerasan atas nama agama dilakukan FPI, padahal ada kejadian bukan FPI tapi ormas lain," jelas Stanley. "Yang lainnya lagi mengatakan bahwa FPI ini adalah bagian dari kelompok yang mendukung ISIS. Itu tidak benar."
Secara umum, memang ada sejumlah masalah dalam media massa, aku Stanley. "Bukan tidak mungkin media arus utama melakukan kesalahan." Tapi mengecap semua media arus utama sebagai anti-Islam adalah kekeliruan. "Adukan ke Dewan Pers. Pengadil itu adalah Dewan Pers sesuai amanat Undang-Undang, tidak boleh mereka melakukan penilaian dan menyebarkan pesan yang mendelegitimasi media-media arus utama karena itu akan menumbulkan masalah."
"Jangan berusaha menghasut masyarakat karena itu bisa pidana, dan saya kira itu sudah ranah Kominfo untuk meneliti, jangan dibiarkan."
Panglima Laskar FPI Maman Suryadi mengatakan pihaknya tidak membenci media, tapi wartawan memang selalu mencitrakan FPI negatif.
Mengapa tak dilaporkan saja ke Dewan Pers? "Sudah, tapi ya Anda tahu sendiri media punya siapa," katanya.
Sementara itu, Direktur NU Online Savic Ali punya pandangan berbeda. Dia mengatakan salah satu alasan mengapa FPI tidak menyukai media arus utama karena media "tidak memenuhi harapan politik mereka."
3. Minoritas menindas mayoritas?
Ada kekhawatiran yang diangkat oleh sejumlah cuitan FPI terkait bagaimana mayoritas diperlakukan oleh kelompok minoritas. Dalam rangkaian cuitnya pada 9 September, mereka menulis, "mayoritas terus diminta toleransi, tetapi minoritas acap kali provokasi. Jika minoritas tahu diri, maka mayoritas pasti bisa tahan diri."

Salah satu yang dipersoalkan adalah peristiwa perusakan Vihara di Tanjung Balai yang pemberitaannya dianggap menyudutkan umat Islam. Dalam cuitan akun @shihabrizieq (yang kemudian di re-tweet FPI) tertulis bahwa kasus Tanjung Balai "dalam pandangan dan ulasan media liberal bahwa umat Islam salah" dan "lebih salah lagi karena tidak mau 'ditegur' oleh Si Cina Non Muslim yang memprotes Adzan dengan menghardik..."
Dalam kasus Tolikara, mereka beranggapan bahwa 'media liberal' juga menyalahkan umat Islam. "Media Liberal salahkan umat yang gelar salat di tengah larangan mayoritas Kristen. Sedang berita pembakaran masjid dan pemerasan serta intimidasi terhadap umat Islam Tolikara tidak disentuh," kata mereka.
Ketua Setara Institute Bonar Tigor Naipospos mengatakan bahwa narasi tentang kelompok 'minoritas yang menindas mayoritas' ini adalah bentuk framing yang dilakukan tidak hanya oleh FPI tapi juga kelompok-kelompok radikal lain untuk mendapat simpati publik.

"Mereka mengklaim mewakili umat Islam, dan mereka menggambarkan bahwa umat Muslim mengalami marjinalisasi, secara populasi dominan tapi dalam posisi ekonomi politik digambarkan sebagai minoritas. Ini premis yang dibentuk mereka untuk mencari dukungan publik. Untuk itu mereka melakukan semacam manipulasi atau memelintir fakta untuk menjustifikasi propaganda mereka. Propaganda yang paling efektif itu kan jika dibumbui dengan sedikt fakta yang memang ada," jelas Bonar.
Betul bahwa dalam beberapa kasus, umat Islam di beberapa daerah menjadi minoritas dan mendapat diskriminasi. Tetapi kasusnya tidak banyak dibandingkan kasus intoleransi di Jawa, kata Bonar. Dalam riset-riset yang dilakukan Setara, lanjut Bonar, mereka menemukan bahwa kasus intoleransi terjadi "karena dua aktor yang berkelindan yaitu kelompok-kelompok agama ekstrem dan pemerintah daerah." Dalam artian bahwa pemerintah daerah kerap tunduk di bawah tekanan ormas garis keras sehingga melakukan pembiaran.
Narasi FPI yang disebut memelintir itu terlihat dalam dalam kasus Tanjung Balai misalnya yang diawali dari keluhan warga etnik Tionghoa terhadap speaker (pengeras suara) masjid. "Dalam regulasi jelas Melani (warga Tionghoa yang mengeluhkan) tidak salah karena dasar regulasi menteri, speaker masjid dibolehkan saat azan saja, tapi tidak kemudian di luar itu. Misalnya kotbah, membaca Al-Quran tidak boleh diarahkan keluar, tapi itu diabaikan," jelasnya.
Bonar mengatakan narasi semacam ini mereka gunakan tidak hanya pada isu-isu teologis saja, tapi isu lain. "Ada narasi yang coba mereka bentuk untuk meyakinkan publik bahwa ada masalah dengan umat Islam di Indonesia oleh karena itulah kami muncul untuk membela kalian."

Misalnya soal isu tenaga kerja asal Cina dan masalah komunisme. "Mereka main di berbagai macam isu terutama soal dominasi ekonomi Tionghoa, bahaya komunis juga mereka mainkan. Karena mereka memang punya hidden agenda, tapi mereka mencoba menampilkan dirinya sebagai pembela Islam, juga sebagai pembela Pancasila kadang-kadang..."
Upaya pencitraan sebagai pembela Pancasila ini terlihat dari bagaimana mereka memainkan isu komunisme, kata Bonar. "Mereka sadar betul masyarakat Indonesia sensitif jika ada suara-suara yang ingin mengganti Pancasila, mereka tidak mau konfrontatif soal itu."
Dalam satu kicauannya, @DPP_FPI menulis, "siapapun yang aktif propagandakan komunisme, adalah musuh Pancasila. Mereka tidak layak hidup di Indonesia. Kami dukung polisi sapu bersih mereka," (Tertanggal 4 Mei 2016).
Direktur NU Online dan Nutizen Savic Ali melihat narasi itu sebagai sebuah rasa 'iba diri' dan dalam realitas opini itu tidak bisa dikatakan valid. "Kenapa mereka merasa ditindas, karena mereka tidak direpresentasikan oleh partai-partai yang ada. FPI tidak merasa direpresentasikan oleh PPP, PKB, oleh bahkan PKS, atau PBB. Mereka merasa tak punya teman. Tapi itu menunjukan bentuk ketidakmampuan mereka dalam konteks perjuangan politik dan membuktikan mereka tidak punya pendukung dan tidak layak merasa mayoritas."
4. Ancaman kekerasan
Berbagai kicauan FPI juga berbau ancaman kekerasan. Dalam satu seri kicauannya, FPI mengatakan bahwa mereka siap meratakan tempat-tempat prostitusi di DKI Jakarta, kalau polisi tinggal diam.
"Kami tegaskan sekali lagi, jika diminta TNI & Polri untuk bersihkan Kalijodo, FPI 1000% SIAP. Bahkan bukan hanya Kalijodo, seluruh tempat-tempat maksiat di DKI Jakarta siap kami ratakan dengan tanah. 1000% Kami SIAP! [...] Kalau aparat sudah turun tangan untuk berantas kemaksiatan, maka FPI tinggal mendoakan. Tapi kalau aparat hanya berdoa, biar FPI yang turun."
Nada mengancam ini juga tampak dalam seri kicauannya terhadap kelompok LGBT. "Kami peringatkan kepada ILGA & GAYa NUSANTARA, Coba-coba kalian ulangi gelar acara LGBT di Indonesia, kalian akan berurusan dengan FPI seperti tahun 2010."
Dan terhadap acara-acara diskusi sejarah termasuk pembahasan tentang peristiwa 1965, FPI mencuit, "Kalau TNI Polri tidak mau tindak kegiatan-kegiatan komunis, maka jangan salahkan umat yang akan membubarkan setiap acara komunis."

FPI tampak tak paham tentang batas-batas berdemokrasi, kata Savic Ali.
"Mengagitasi kekerasan bukanlah kebebasan berpendapat karena bisa membahayakan orang lain. Kalau berpendapat 'saya tidak suka liberal' itu boleh, tapi kalau bilang 'liberal musuh Islam harus digasak', ini agitasi. Dan menurut saya FPI sangat sering tindakannya mengaktivasi kekerasan," katanya.
Atau...dalam perumpamaan lain: Anda boleh tidak setuju dengan LGBT, tetapi mengajak orang untuk 'membasmi kaum LGBT' adalah keliru. Tafsir-tafsir tentang ke-Islam-an versi FPI selalu dipaksakan dalam negara hukum dan, menurut Savic, ini membuktikan satu hal: mereka ini tidak benar-benar menerima Pancasila.
Tapi, bagaimana soal klaim dalam banyak dalam cuitan-cuitan mereka, bahwa FPI adalah justru organisasi penjaga nilai Pancasila?
"Enggak bisa, dia tidak menghargai ke-Bhinneka-an kok. Kalau mereka ingin memaksakan satu nilai tafsir mereka dalam hukum positif, itu menunjukan mereka tidak menghargai Pancasila. Belum lagi ada persoalan dalam Islam pendapat tidak tunggal. Soal jilbab saja dalam Islam ada yang bilang wajib, ada yang bilang tidak wajib."
"Islam versi FPI tidak kompatibel dengan demokrasi."
Untuk urusan ini Panglima Laskar FPI Maman Suryadi mengatakan mereka tetap menghormati hukum. "Kita selalu kerja sama dengan polisi, kita koordinasi. Ada standar juang yang harus kita lakukan. Semua kan laporan dari masyarakat. Kalau FPI melakukan tindakan yang dianggap keras, bukan kita berarti anarkis."
"Kami berusaha mengubah citra, jangan selalu diputar-putar lagi pencitraan yang lama, yang dulu diungkit-ungkit lagi."
5Lain-lain yang dipercaya FPI...
Cuitan-cuitan FPI juga mencerminkan kepercayaan tentang banyak hal, dari masalah teologi hingga sosial:
  • 'Selamat Natal' haram diucapkan oleh umat Islam karena disebut 'memiliki konsekuensi pada akidah'.
  • Menolak keras pemimpin non-muslim dan menyebut ucapan 'saya muslim tapi dukung pemimpin kafir' itu mirip dengan perumpamaan 'saya Muslim tapi dukung pelacuran'. Dua-duanya "sama-sama HARAM," cuit mereka.
  • Mereka percaya LGBT adalah perilaku yang bisa 'disembuhkan.' Dan, "mendukung LGBT adalah tindakan mengkhianati Pancasila."
  • Deliberalisasi tidak kalah pentingnya dari deradikalisasi.
  • Para ulama FPI meminta film pemberontakan G30S/PKI diputar kembali.
Catatan: BBC Indonesia membaca sekitar 3.194 kicauan @DPP_FPI di Twitter yang dicuitkan dari 3 Januari 2016 hingga 9 Januari 2017 (diekstrak melalui situs allmytweets.com). Ribuan pesan itu termasuk cuitan langsung dan re-tweet. Akun @DPP_FPI berserta akun Rizieq Shihab ditangguhkan oleh Twitter pada 16 Januari.(bbc)



COMMENTS

Nama

9 naga,1,Adu Panco,1,afi,19,agama,3,ahmad dhani,93,AHOK,440,AHY,43,AmienRais,15,Anies,71,antasari,2,Arcandra,1,Ari Wibowo,5,Ario,4,ario kiswinar,5,artikel,1,ayu tt,5,banjir jakarta,2,Berita,408,berita hiburan,5,berita unik,134,bom,10,Budayawan,1,Budi Gunawan,1,buni yani,20,bunuh diri,13,debat pilkada,6,deddy corbuzier,5,demo ahok,21,demo kspi,5,demokrat,2,Djarot,4,DKI,1,DPR,3,Ekonomi,1,entertaiment,182,Fadli Zon,34,Fahri,33,first travel,14,fpi,354,freeport,1,FrontBetawi,3,geby,3,gerindra,6,gibran,7,Golkar,2,Habibrizieq,48,Habiburokhman,2,hari tanoe,1,hate speech,42,headline,1,hoax,3,Hukum,15,Ibu Eni,1,Indro Warkop,1,info sehat,1,internasional,32,intoleransi,1,inul,3,Irmangusman,1,Islami,4,IwanFals,1,Jakmania,8,jogja,1,JOKOWI,190,jonru,14,jupe,15,jusuf kalla,5,kaesang,42,kahiyang,2,Kapolri,16,kasus ahok,16,kasus antasari,3,kasus buni yani,5,kasus dwi,4,kasus ektp,9,kasus habib rizieq,165,kasus HT,12,kasus makar,20,kasus mirna,1,kasus pancasila,1,kasus reklamasi,1,kasus siti,3,kasus sumber waras,3,kecelakaan,8,kecelakaan kapal,1,Kemang,1,KIP,1,kisah,2,Kontroversi,20,kpk,21,kriminal,44,lion air,2,Lulung,6,maia,10,Marioteguh,10,marissa,10,mbah mijan,1,menpora,1,menteri susi,11,mudik2017,3,MUI,13,nasdem,1,Nasib Guru,3,nasioanal,1,Nasional,837,nasional. pilgub dki,2,naso,1,news,143,NU,17,Nusronwahid,2,olahraga,3,pan,7,PDIP,20,Pilgub DKI,175,pilih,1,pilpres 2019,1,Pilpres 2019 Golkar,2,PKS,9,politik,857,prabowo,2,PRESTASI AHOK,1,Ragam,43,raja arab,22,Ratna Sarumpaet,13,razman,5,ridwan kamil,11,rina,1,Risma,3,rosita,13,Ruhut,4,Saipul Jamil,2,sandi,4,sandiaga,69,Sanusi,2,SBY,69,sepak bola,2,setnov,1,sidang ahok,50,sri mulyani,1,Sumber waras,2,Susi,3,Syafi'i,1,Taufik,1,Tax amnesty,4,Teman Ahok,3,tips,1,Tito,2,TKW SRI,1,trending topik,135,uang,1,Umum,1,Vaksin Palsu,3,Yusril,3,
ltr
item
Infoteratas: Terjawab Sudah, Ternyata Ini Perihal 3.000 Kicauan @DPP_FPI Sebelum Twitter Memblokirnya
Terjawab Sudah, Ternyata Ini Perihal 3.000 Kicauan @DPP_FPI Sebelum Twitter Memblokirnya
https://4.bp.blogspot.com/-7-_5t3nP3eQ/WIfsBWa8SvI/AAAAAAAAfbo/HqltJWr8xjg_pT8u4YM1jeXec3wP4OeCQCLcB/s1600/fpi3.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-7-_5t3nP3eQ/WIfsBWa8SvI/AAAAAAAAfbo/HqltJWr8xjg_pT8u4YM1jeXec3wP4OeCQCLcB/s72-c/fpi3.jpg
Infoteratas
http://www.infoteratas.com/2017/01/terjawab-sudah-ternyata-ini-perihal.html
http://www.infoteratas.com/
http://www.infoteratas.com/
http://www.infoteratas.com/2017/01/terjawab-sudah-ternyata-ini-perihal.html
true
4105805820566066428
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy