Ini Dia Faktanya, Mengapa Jokowi Bisa Jadi Pemimpin Terbaik Asia


Infoteratas.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) terpilih sebagai pemimpin terbaik di antara pemimpin Asia-Australia di 2016  versi Bloomberg. 

Dilansir berdasarkan data Bloomberg Sabtu (31/12/2016), Presiden Jokowi satu satunya pemimpin negara yang memiliki performa positif dari seluruh aspek yang dinilai. 

Beberapa aspek yang dinilai antara lain: 

– Menaikkan kekuatan nilai tukar  rupiah sampai 2,41 persen.

– Menjaga pertumbuhan ekonomi tetap positif (5,02 persen skala tahun ke tahun).

– Memiliki tingkat penerimaan publik yang tinggi (69 persen). 

Dalam tahun yang didominasi Brexit dan Donald Trump kejutan US menang pemilu, Asia merasa seperti bagian relatif stabil dari dunia. Sebuah melihat lebih dekat menunjukkan bahwa kawasan itu mengalami peristiwa seismik sendiri pada 2016, dari pemimpin Filipina merangkul China untuk jalanan besar-besaran protes di Seoul pada penghapusan 86 persen darimata uang keras India .

Di sini kita melihat bagaimana pemimpin utama yang dilakukan. Mereka terdaftar dalam urutan ukuran ekonomi mereka.

Presiden Cina Xi Jinping



Xi Jinping, 63, kekuatan konsolidasi lebih lanjut pada tahun 2016 setelah para pemimpin Partai Komunis menyatakan dia “inti,” sebuah sebutan yang memperkuat tangannya di depan kekuatan perombakan dua kali-a-dekade akhir 2017. Xi juga bersinar internasional, tuan G-20 pemimpin untuk pertama kalinya dan posisi China sebagai advokat terkemuka untuk perdagangan bebas dan memerangi perubahan iklim setelah menang pemilu Trump.

Tantangan terbesar pada 2017:Menanggapi garis Trump lebih tangguh pada isu-isu seperti perdagangan dan Taiwan sambil memastikan pemulihan ekonomi China tetap di jalur tengah transisi kekuasaan.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe

Shinzo Abe, 62, berakhir 2016 dengan semacam tingkat dukungan yang dapat meyakinkan dia untuk memanggil pemilihan pada 2017, memberinya kesempatan untuk menjadi pemimpin terlama sejak Perang Dunia II. Sementara kemenangan Trump pukulan untuk mendorong Abe untuk pakta perdagangan Asia-Pasifik, ia dibulatkan tahun dengan mencari kemajuan pada sengketa wilayah dengan Rusia dan menjadi yang pertama Perdana Menteri Jepang untuk mengunjungi Pearl Harbor di dekade-baik bergerak populer di rumah .

Tantangan terbesar pada tahun 2017:Menjelajahi hubungan dengan China, sementara meyakinkan Trump pentingnya aliansi AS-Jepang. 

Perdana Menteri India Narendra Modi

Narendra Modi, 66, mendominasi politik India dengan cara yang tak terlihat dalam beberapa dekade. kepindahannya ke menghapuskan 86 persen semalam mata uang keras pada 8 November menunjukkan bahwa dia bersedia mengambil risiko memaksakan kesulitan pada jutaan orang untuk melaksanakan visinya dari India yang modern: Gratis korupsi, hambatan perdagangan internal yang lebih sedikit dan garis keras terhadap saingan Pakistan .

Tantangan terbesar pada tahun 2017: Menghidupkan Kembali perekonomian setelah larangan kejutan uang tunai penyok prospek pertumbuhan India, sementara juga berjuang pemilihan pemimpin biri-biri di negara bagian terbesar di India dan meluncurkan pajak barang-dan-jasa nasional.

Presiden Korea Selatan Park Geun-hye

Park Geun-hye, 64, dengan mudah memiliki tahun terburuk dari semua pemimpin Asia. Dia diberhentikan 9 Desember lebih skandal pengaruh-menjajakan setelah minggu protes menarik ratusan ribu ke jalan-jalan menyerukan pengunduran dirinya. Jika pengadilan konstitusi menyetujui gerakan impeachment, Park akan kehilangan kekebalan presiden dan pemilu akan diselenggarakan di 60 hari. Perdana menteri telah sementara mengambil alih.

Tantangan terbesar pada tahun 2017:Tinggal keluar dari penjara.

Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull

Setelah Malcolm Turnbull, 62, melihat mayoritas parlemen dikurangi menjadi satu kursi dalam pemilihan Juli, ia telah berjuang untuk merangsang ekonomi masih dalam masa transisi dari ledakan pertambangan. Terikat sayap kanan partainya, popularitasnya telah merosot karena ia telah mengadopsi kebijakan yang muncul bertentangan dengan posisi terakhir pada isu-isu seperti perubahan iklim dan pernikahan sesama jenis. 

Tantangan terbesar pada tahun 2017:staving pertempuran potensi kepemimpinan di partainya.

Presiden Indonesia Joko Widodo

Joko Widodo, 55, menegaskan kekuasaannya atas pendirian politik Indonesia pada tahun 2016. Dengan campuran patronase dan cerdas politik, dia mengontrol lebih dari dua-pertiga kursi di parlemen-support dia digunakan untuk melewatkan pajak amnesti RUU kontroversial pada bulan Juni untuk membantu mendanai program infrastruktur.

Tantangan terbesar pada tahun 2017:Memastikan bahwa rencananya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi tidak tergelincir, terutama saat ia melihat untuk menenangkan kelompok-kelompok Islam yang ingin mencegah salah satu dari sekutu-sekutunya dari menjadi gubernur Kristen terpilih pertama di Jakarta.

Perdana Menteri Malaysia Najib Razak

Najib Razak, 63, tampaknya berat pemilihan awal untuk mengamankan kekuasaannya, sebuah langkah yang akan menampilkan kepercayaan dalam pelapukan lebih dari satu tahun dari serangan politik atas tuduhan ia mengambil $ 1 milyar dari sebuah perusahaan investasi milik negara – biaya dibantahnya. Bulan ini pengadilan ditegakkan keyakinan sodomi Anwar Ibrahim, efektif meminggirkan saingan Najib dan meninggalkan oposisi berantakan.

Tantangan terbesar pada tahun 2017:Najib harus memeriksa meningkatnya biaya hidup untuk dasar Melayu sementara menjaga defisit fiskal di bawah kontrol untuk menjaga investor senang, terutama karena volatilitas pasar memukul ringgit.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte

Rodrigo Duterte, 71, tetap sangat populer di Filipina meskipun kritik internasional atas perang terhadap narkoba yang menewaskan sebanyak 5.000 orang sejak ia mengambil alih kekuasaan pada bulan Juni. Dia berulang kali mempertanyakan aliansi negaranya dengan AS dalam ledakan sumpah serapah sarat sambil bergerak lebih dekat ke Cina, pergeseran geopolitik yang mengguncang wilayah tersebut.

Tantangan terbesar pada tahun 2017:Menyeimbangkan hubungan dengan AS dan China dengan cara yang membuat bersenandung ekonomi dan mencegah tantangan untuk pemerintahannya dari bisnis dan elit militer. 

(bloomberg.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ini Dia Faktanya, Mengapa Jokowi Bisa Jadi Pemimpin Terbaik Asia"

Posting Komentar